Perang Sehabis Pengajian

Assalamualaikum sob :)

Om DeGe - Huft, ujan nih disini, jadi dingin badan gue #BukanKode, gue sempatin nulis kisah pengalaman gue selanjutnya yang patut disimak, let's see :)

Apa jadinya kalo perang sehabis pengajian?

*Gue juga gak abis pikir*

Tersadarkan gue demi mencari pahala dan menjadi anak yang sholeh, gue ikut pengajian di deket komplek rumah. Iya sih, ini gue masih SD, masih dibawah umur gitulah katanya. Gue dan temen-temen gue ikut pengajian di deket komplek rumah setiap sehabis maghrib.

FYI ini kemauan gue sendiri ikut pengajian bukan suruhan apalagi pemaksaan.

Setiap hari gue ngaji tanpa pernah absen (maklum lagi soleh-solehnya). Door to door gue samper temen gue agar berangkat bareng sehabis solat maghrib. Saling menunggu walaupun keluarnya lama. Gue udah menyiapkan peralatan ngaji yang akan dibawa nanti seperti alat tulis, al’quran, buku dan sebagainya. Dulu semasa SD, gue rajin banget ngajinya tapi gatau kenapa saat ini setelah beranjak semakin dewasa jadi males ngaji. Curhat dan curhat!

Tempat pengajian gue gak deket sih cuman lumayan jauh. Yaaaaa…sekitar kurang lebih 5 menit lah untuk sampai kesana dari rumah. Sampai disana, pengajian udah rame yang datang. Gue, Putra, Rendra mencari lahan yang kosong untuk buang nafas (maksudnya duduk). Satu per satu bergantian maju untuk pembacaan tadarus. Sumfeh, ini guru ngaji gue killer bener. Gue sampe spot jantung kalo mau tadarusan. Why? Iya karena kalo gue salah baca atau tajwidnya salah, tangan gue bakal di sabet pake penggaris plastik. Kadang penggaris plastiknyanya juga sampe patah buat sabet tangan gue (untung tangan gue terbuat dari tulang).

Ini yang lebih killer. Kadang guru ngaji gue suka bawa penggaris besi. Apa jadinya kalo itu pengaris mendarat dengan bersahaja di tangan gue? Gak bisa di bayangin deh pokonya. Dan untungnya, itu guru masih normal karena gak pernah nyabet anak ngajinya pake pengaris besi. Gile aja kali.

FYI biasanya kalo guru ngaji gue pake penggaris besi, berarti tandanya stok penggaris plastiknya abis akibat patah yang tiada abisnya untuk nyabet tangan orang.

Kira-kira udah lebih dari sekali gue kena sabetan penggarisnya. Ada yang patah dan ada juga yang non patah. Tergantung tingkatan kesalahan tadarusannya. Namun, gue gak terlalu takut karena udah terbiasa kena sabetan guru tersebut. Ini adalah ajang gue untuk menunjukkan kekebalan gue dalam menghadapi sabetan penggaris dia. Sedikit demi sedikit tangan gue kadang merah juga akibat sabetan penggarisnya tapi gue tahan dengan ikhlas (padahal kalo bisa, gue pengen lapor ke komnas HAM karena adanya kekerasan dalam pengajianisasi).

Setelah maju dan meyelesaikan tadarusan, akhirnya gue mengerjakan tugas lagi yang diberikan oleh guru ngaji tersebut. Nyantai sih ngajinya dan enjoy. Banyak temen juga yang ikut ngaji, jadi gak kesepian dan lumayan menyenangkan untuk bercanda-canda hehe.

Dan setelah pengajian bubar dan selesai, gue, Putra, Dan Rendra bergegas untuk pulang. Namun, sesampai beberapa langkah, ada dua orang yang sangat misterius datang menghampiri gue. Setelah di teliti, mukanya seperti yang gue kenal. Yap, dia adalah Tio dan Cepot yang siap untuk ngajakin gue dan temen-temen gue perang.

Apa boleh buat lah, temen-temen gue melawannya. Ini bukan seperti yang lo banyangkan. Ini hanya permainan semata. Dan ini canda-candaan sambil perang bukan seriusan perang. Nah, kebetulan banget musuhnya cuman 2 yaitu Tio dan Cepot, jadi seimbang melawan Putra dan Rendra yang notabennya seumuran. Beda dengan gue, yang umurnya di bawah mereka.

Jadi????

Yap, gue hanya membantu jika ada salah satu temen gue yang kesulitan atau kalah dari mereka. Gue harus bersikap sportif. Gue gak boleh ikut-ikutan karena gak seimbang. Gue hanya menepi di sebuah warung sambil memandang indahnya peperangan ehehe.

Dan……….

Beuh, temen-temen gue memenangi peperangan episode ini. Mereka kewalahan menandingi kekuatan temen-temen gue. Akhirnya pun mereka menawari lagi untuk esoknya kembali perang.

Saat itu sepulang pengajian, gue, Putra, dan Rendra sudah di hadang oleh mereka. Sekarang saatnya gue turun tangan. Gue kasihan melihat temen-temen gue yang saling adu otot dengan muka penuh kuah air asin bercucuran. Putar dan Rendra saling bekerja sama untuk mengalahkan Tio.

Sedangkan gue???

Oke, gue turun tangan. Dan benar, gue berhasil mengalahkan mereka. Gue berhasil mengalahkan Cepot dengan cara dan jurus gue sendiri. Alhasil mereka pun kabur terbirit-birit HAHAHAH. Seimbangkan antara kebaikan dengan keburukan ya HAHAHA.

Terima kasih, Wassalamualaikum :)

Recommended Posts :

2 comments:

duniaely said...

emang alasan mereka ngajak perangnya apa ya bro ?

kumpulan software akuntansi said...

ahah..ada-ada aja agan ini,..mengenyeimbangkan kebenaran dan keburukan dg tawuran... hehehehe

Post a Comment - Kembali ke Konten

:)) ;)) ;;) :D ;) :p :(( :) :( :X =(( :-o :-/ :-* :| 8-} :)] ~x( :-t b-( :-L x( =))

Hae. Kok baca doang, sih? Gak komentar, sih? Yaudah, terima kasih ya atas kunjungannya :))

 

About Blog

dinding-gusdi.blogspot.com adalah sebuah personal blog dari sang penulis Agus Adi Wibowo. Berbagai cerita, pengalaman dan hal-hal unik yang lainnya tentang penulis tertuang di sini. Mengenai kehidupan pribadi, hasil pengamatan, tips, jasa, bisnis dan desain grafis untuk memberi warna baru dari isi blog ini. Blog ini berdiri pada akhir tahun 2010, namun akibat ada kendala yang tidak bisa dijelaskan, blog ini akhirnya kembali eksis pada tahun 2012. So, Keep Enjoy :)

Follow This

Commentators