Hampir Tenggelam (Padahal Tenggelam)

Assalamualaikum sob :)

Om Dege - Halo apa kabar? udah pada ikutan belum nih GA gue, kalo belum, ikutan dong hadiahnya menarik, dapet buku gratissss dan hadiah iseng-iseng lainnya. Dan sekarang lagi ujan nih, meluluh lantahkan isi hati gue #LebayLo, gue jadi keinget masa lalu gue lagi hehehe. Gue berharap jangan pernah bosen ya baca cerita gue yang gak jelas ini. Semangatin dong...Yah, gue jadi gak semangat nih nulisnya kalo gak ada yang baca hehehe..So.let's see

Cerita yang sungguh tragis mengalami gue pada saat moving class di jaman SMP dulu. Yap, gue lupa kapan kejadiannya namun yang gue inget hanya saat kegiatan moving class yang diadakan sekolah gue dulu. Semua siswa diwajibkan mengikuti kegiatan ini. Gue yang kala dulu masih ingusan sampe bibir juga mengikuti kegiatan ini. Apapun yang bakal terjadi gue bakalan ikut kesana walau tanpa di dampingi orang tua (emang dikira gue bocah TK).

Hari keberangkatan sudah tiba. Kita berangkat dari sekolah jam7 atau jam8 pagi (gue lupa). Para bis dan sopirnya telah berjejer di depan sekolah. Sebelumya gue udah menyiapkan segala peralatan dan perlengkapan yang mesti dibawa untuk besok. Gue selalu cek sebelum keberangkatan karena takut ada yang ketinggalan. Dan oke fix, barag-barang sudah lengkap dalam tas gue. Kalo ditimbang kemungkinan tas gue bisa mencapai lebih dari setengah ons hehe (gak tau juga deh).

kembali lagi ke cerita..

Setelah semua murid berkumpul dan diberi arahan oleh sang guru, maka kita pun langsung bergegas berangkat dan menaiki bis masing-masing, Setelah beberapa jam perjalanan, akhirnya kita sampai di sebuah villa. Yap, namanya Villa Mulya Sari. Gue lupa letak tempatnya dimana. Gue insomnia (amnesia kali). Dan yang jelas semua murid menginap semalam disini.

Pilih-pilih kamar *udah kaya ngantri beras*

Akhirnya gue dapet kamar juga walau isinya bertumpukan orang. Gue taro tas gue biar gak berat. Dan gue lekas beristirahat sejenak demi mendapatkan kebugaran kembali, setelah menempuh perjalanan jauh. Mana tadi gue liat keluar, temen-temen gue udah pada jebar-jebur di kolam renang. Gue jadi merasa iri. Gue pengen jebar-jebur juga (namanya juga menikmati fasilitas).

Masih dalam menggunakan baju moving class yang warna kuning, gue pun keluar dan memandang kolam renang yang sudah di padati oleh para manusia setengah bugil dan ada yang gak bugil juga sih.

*Masih mikir-mikir mau renang apa nggak*

Gue mikir-mikir mau renang apa gak, karena masih bingung antara pake baju atau gak pake baju. Setelah gue liat temen-temen gue yang masih dalam keadaan berbaju ketika renang, akhirnya gue ikut juga. Gue akuin gue gak bisa renang. Makanya gue gak mau ambil kolam yang dalam karena takut kelelep (bisa berabe nanti).

Sekian menit gue berenang, gue pun naik ke atas kolam bentar. Gue mau duduk-duduk santai sambil memandang para wanita hehe. Dan gak tau kenapa temen gue yang satu lagi, teriak-teriakan terharu. Dia melihat duit seribuan di kolam yang dalam itu (gue kira ada apaan). Gue mendekati di pinggiran kolam tanpa berani menyemplung. Memang benar terdapat duit seribuan di kolam itu (seribu zaman dulu itu cukup bergarga).

Dan selagi gue meliat-liat duit tersebut, gak tau siapa,,,,,tiba-tiba ada yang mendorong gue. Bbbuaarrrrr...Alhasil gue pun masuk ke kolam tersebut (dikiranya gue bisa renang kali).Temen-temen gue pada ketawa kegirangan melihat gue terjebur, namun dihiasi dengan kepanikan.

Apa yang terjadi??

Yap, terdengar suara 'blubuk blubuk blubuk dengan cipratan air seperti air mancur" . Gue tenggelam dengan tangan melambai-lambai seperti orang pada umumnya yang tenggelam. Temen-temen gue masih melihat gue dengan kepanikan karena mereka juga gak bisa renang. Namun alhamdulillah ada penolong gue. Yap, kaka kelas nolongin gue yang kebetulan memang dia bisa berenang. Baik sekali dia. Akhirnya gue dibawa ke pinggir kolam dengan nafas megap-megap dan dengan muka sedikit merah...Untung untung untung !

Sekian cerita gue..terimakasih

INFO GIVEAWAY BISA CEK DISINI:http://dinding-gusdi.blogspot.com/2013/11/giveaway-myfirstbook-dinding-gusdi.html

Wassalamualaikum :)

Recommended Posts :

26 comments:

Asma Karimah said...

huaaah untung nolonginnya ngga telat ya Oom Dege :p

Uci Aniet said...

kalo gua da disitu pasti bakalan gua jorokin kedalem.ahahhaha...

sama kak kita senasib sama-sama kagak bisa renang :D

Rinrin Rinjaniah said...

Waduh you are another man that can't swimm, who I known. Hahahaaa... Btw uang serebuan sapa tuh yang di kolam, jangan-jangan uang lo juga hahaa.
Semangatt menulis yah sob

keke naima said...

trus jd kapok berenang gak? :)

Agus Adi Wibowo said...

@asma:iya, untung banget ada yang nolongin
@uci: jahat ya suka main jorok2an padahal gak bisa renang juga -_-
@ririn: bukan, uang tanpa identitas itu, uang gue masi di dompet :p
@keke:gak sih kalo aornya masih dibawah tinggi badan mah :))

Nurliana Syaf said...

Kalo yg nolongin cewe, bisa beda nih ceritanya. Haha

Rizki Alfarizi said...

Gw juga pernah, tapi di bak mandi. #Yah

sari widiarti said...

kok malah ketawa ya :D
eh bukan negtawain tenggelamnya, tetapi blubuk..blubuk.. kalau ada visualnya pasti ketawa ngakak :D

sari widiarti said...

eh ini emang gak ada GFC ya? mau follow blog kok gak ada GFC.. :?

Agus Adi Wibowo said...

@nurliana: hehehe tau aja nih nurliana :))
@rifki: -____-
@sari:hehehe iya, iya blog ini gak maen folow2an mba :))

Parlina Wi said...

sama, gaya renangku juga gaya batu... cuma nyebur trus diem di pinggir kolam.. cuma pernah sekali tenggelem dan adegan penyelamatanku nggak banget, bukannya ditolong ala pelem, rambutku ditarik paksa, jadi keliatannya kayak penyiksaan bukan penyelamatan :p

Gandi said...

Butuh pelampung kalau tenggelam, hahaha

Fahrizal Mukhdar said...

Hahahah ... pengalaman yg sangat berkesdan banget tuh pastinya... hehehe. Tapi, sekarang udah bisa berenang kan?

Kalau saya ingat pengalaman tenggelam, aduh malu rasanya... hehehe.

Agus Adi Wibowo said...

@parlina: buset, penolongan bermodus kekerasan namanya itu mah :p
@gandi: sayang gak boleh pake pelampung
@fahrizal: tetep, tetep gak bisa renang dikolam dalam :D

Didi Wirawan said...

Wah ane juga pernah ngerjain orang dengan pura2 tenggelam

Riski Rizqi said...

cepet latihan renang bang, biar gak kejadian lagi.

Agus Adi Wibowo said...

@didi: itu sih beda cerita sam gue -__-
@riski: lagi kursus malah

Zegaisme said...

wah. yang nolongin kasih napas buatan gak tuh?
haha

eh, main main ke blog gua juga ya

Sabda Awal said...

udah saatnya lu belajar berenang bro, nanti kalau cewe lo tenggelam gimnaa?

Yolanda Chintya said...

tapi kaka kelasnya gpp kan abis nolongin kamu, gus? kasian kaka kelasnya :(

tammizious said...

terus abis ditolongin dikasi nafas buatan gitu gak? kayak dipelem2? hahaha =D

Arif Abdurahman said...

Ngejorokin orang itu emang suatu kenikmatan. :))

Agus Adi Wibowo said...

@zegaisme: kagalah, sesama jenis broo beda kalo lawan jenis -_-
@sabda: iya, sebisa mungkin gue nolongin cewe gue
@yolanda: gapapa, malah kasian kaka kelasnya huft -_-
@tammizious: kaga, ini bukan pelem
@arif: iya, nikmat namanya juga ngerjain orang

Haris Luqman Hakim said...

:)) laki banget gak bisa berenang. ada niatan mau belajar gak?

Agus Adi Wibowo said...

@haris: ada sepertinya hehehe

Muhammad Shifa Zulfikar said...

tenggelam dalam kubur , visit to my blog lemedoff.blogspot.com

Post a Comment - Kembali ke Konten

:)) ;)) ;;) :D ;) :p :(( :) :( :X =(( :-o :-/ :-* :| 8-} :)] ~x( :-t b-( :-L x( =))

Hae. Kok baca doang, sih? Gak komentar, sih? Yaudah, terima kasih ya atas kunjungannya :))

 

About Blog

dinding-gusdi.blogspot.com adalah sebuah personal blog dari sang penulis Agus Adi Wibowo. Berbagai cerita, pengalaman dan hal-hal unik yang lainnya tentang penulis tertuang di sini. Mengenai kehidupan pribadi, hasil pengamatan, tips, jasa, bisnis dan desain grafis untuk memberi warna baru dari isi blog ini. Blog ini berdiri pada akhir tahun 2010, namun akibat ada kendala yang tidak bisa dijelaskan, blog ini akhirnya kembali eksis pada tahun 2012. So, Keep Enjoy :)

Follow This

Commentators