Cerita Banjir Gue

Assalamualaikum bro n sis :)

31/1/2014

Om DeGe - Wah, gak kerasa udah 31 hari aja di bulan Januari, berarti tandanya kita akan memasuki bulan Valentine, bulan di mana para pasangan akan melakukan ritual kasih sayang sedangkan gue.... ritual bakar menyan. #SedihDanTragis

Gak kerasa juga hari libur kuliah gue udah mau abis. Dan gue akan bertolak ke Bandung Minggu ini. Banyak momen yang gak bakal gue lupain di tempat tinggal gue, Bekasi. Dan inilah momen yang paling paling seru, asik, sekaligus memprihatinkan.. Banjir!


Lagi bertarung mencoba melawan arus sambil ngeksis dikit

Yak, coba lo bayangin banjir datang ke perumahan gue dari tanggal 18 Januari pas tengah malem setelah ujan berjam-jam tanpa letih sedikitpun. Padahal besoknya gue mau ikut acara kopdarannya JambanBlogger Jabodetabek, tapi sirna gara-gara banjir. Mana gue juga belum tidur lagi akibat nonton film. Gue, nyokap, bokap, dan ade gue langsung bergegas ngangkatin barang ke tempat yang lebih tinggi. Motor-motor langsung gue evakuasi ke tempat lebih tinggi juga.

Gue berdoa semoga banjir gak masuk ke rumah, tapi sayang akibat ujan yang tanpa henti, Banjir bersilatuhrahmi juga ke rumah gue. Lampu langsung mati. Keadaan gelap tanpa cahaya.

Dan air semakin naik,  ketinggian air di luar rumah gue udah sepaha, di dalem rumah udah sebetis, dan di depan gang udah sedada. Sempet lumayan surut pas sorenya. Gue langsung beresin rumah mumpung masih ada air banjir buat bilas lumpur. Dan tiba-tiba besoknya saat tengah malem, air malah makin nambah naik. Sekarang di luar rumah sedada, di dalam rumah sepaha, dan di depan gang udah seleher. Sungguh takjub gue. Sia-sia kemarin gue udah nyerok, ngepel, dan beresin rumah.

Nyokap berteriakan histeris..

"Astafirullahaladzim, airnya tambah naik"

"Liat gus airnya makin naik, ambilin buku-buku Gladis (ade gue) di meja belajar"

Gue bangun-bangun subuh mencoba turun ke rumah bawah (untung rumah gue tingkat), alamak.. sejak kapan gue bikin kolam renang dalem rumah. Gue mencoba evakuasi barang gue yang kemungkinan masih bisa dijamak oleh air kalo naik lagi. Badan mulai kedinginan. Nyawa juga belum ngumpul akibat baru bangun tidur.

Gue mencoba tegar menghadapi semua ini. Gue cukup pasrah dengan banjir ini. 

Dan momen paling asik pas banjir, saat siang, saat gue bikin jebakan perayaan ulang tahun. Iya, salah satu temen gue, gue teriakin ulang tahun, dan langsung deh, semua temen-temen gue yang lain nyipratin air ke dia. Dan setiap orang lewat pasti digituin. Hahaha kasihan yak. Pas gue yang kena jebakan perayaan ulang tahun, gue udah nyiapin triplek yang gue dapet dari hanyutan. Dan saat temen-temen gue mencoba menyipratkan air ke gue, gue udah siaga satu dengan triplek untuk menutupi muka gue. Hahahaaman.

Dan momen paling memprihatinkan, saat gue kebelet boker. Yak, paling gak enak dari dulu adalah kebelet boker di saat banjir. Itu momen paling sedih dari patah hati. Gue harus mencari kamar mandi untuk menumpahkan emas gue ini. Ini merupakan panggilan alam gue yang biasa setiap pagi.

"Mah di bawah ada air gak?"
"Gak ada, kenapa emang?"
"Pengen ee."
"Udah pake plastik aja, ntar di buang."
"Hah, gak ah, nyari mushola aja deh."

*Gue orangnya steril coy* *cuman pipis aja di banjiran*

Saat sampai di musholla, WC antrian penuh. Kebelet gue udah di ujung tanduk.
Gue menunggu, tapi masih banyak yang ngantri, akhirnya gue coba cari mushola lain, dan dapet juga. Lumayan sepi. Gue berhasil menumpahkan semuanya. 

Leggggaaaaaa.....

Dan saat tengah malem, airnya pun surut, alhasil gak ada air buat ngebilas lumpur di dalem rumah karena keasikan tidur. Yak, paginya gue dan bokap akhirnya mencari air bersih dengan membawa galon. Lumayan lah, ada kali puluhan galon gue ambil dari pagi sampe sore.

Dan..dan..dan... Kemaren tanggal 30 Januari sekitar abis 2 minggu yang lalu banjir juga...

Wow, subuh-subuh perumahan gue kebanjiran lagi gara-gara ujan 6 jam tanpa henti. Untungnya gak separah yang kemarin. Di luar rumah cuman sedengkul dan di dalam rumah cuman semata kaki. Dan untungnya juga barang-barang dalem rumah gue masih belum dirapihin, jadinya gue cuman evakuasi motor doang. Gue juga mencoba menjadi tim SAR mendadak dengan membantu tetangga yang membutuhkan pertolongan.

Dan untungnya banjir gak bertahan lama, siangnya udah mulai surut dan gue siap untuk beres rumah lagi.

Alhamdulillah untung aja udah surut, gue sempet panik cz Minggu gue harus ke Bandung menjalanlan misi lagi sebagai mahasiswa. 

Eh iya, doain gue ya biar selamat di jalan :)

Wassalamualaikum :)

Recommended Posts :

26 comments:

Nana annur said...

hahha.... lucu bgt ni ceritanya bikin ngakak :D

Nana annur said...

hahaa... lucu ni ceritanya bikin ngakak apalgi, pas pengen bokernya :D gokil bingit :))

nova novili said...

hmmmm... seru plus deg-degan.... campur kesel pasti....., air naik kerumah.... *eh kenapa ga pipis sambil berendam aja sih..... :D

Ila Rizky said...

serem kalo banjirnya ga kelar2, biasanya sistem drainasenya itu yang bermasalah, selain karena sampah di mana2

Agus Adi Wibowo said...

@nova: itu sambil berendam kan tapi gak seluruh tubuh.
@lla: oh gitu, pantes -___-

lilis rusmia said...

haha :D disyukuri aja bang. kan banjirnya setahun sekali *eh

Zegaisme said...

anjrit. boker di plastikin. hahaha. gak kebayang deh tuh

Agus Adi Wibowo said...

@lilis: 2 minggu sekali malah bulan ini :((
@zegaisme: haha, untung gak pernah gue begitu.

Ranii Saputra said...

waaah, sempet ngerasain banjir yaaa --"

Agus Adi Wibowo said...

Iya nih ran -___-

Arif Abdurahman said...

Seru berarti ya bisa beres-beres rumah mulu. :))

Agus Adi Wibowo said...

Seru banget bisa kerja bakti, kapan lagi gue bisa kerja bakti..

Haris Luqman Hakim said...

difoto itu Om DeGe pasti yang bawa kaos liverpool, bener gak sih -x(
yang tabag aja Om, sekarang lagi musim hujan. tapi banjir masih aja main-main air.
ee diplastik kayak mau buang janin aja. hahahaha.......

Ismie Nurbarina said...

alhamdulillah ya sudah surut. oiya di kota gue malah lagi kekeringan loh.

Deden Senjaya said...

Emak lo kreatif ya, ee di masukin plastik, haha. Allhamdulilah kalo sudah surut mah, semoga ga kebajiran lagi.

Eh, lo bandungnya dimana? Ikut kumpul bareng kawancut bandung atuh :)

Agus Adi Wibowo said...

@haris: iya, mas Haris, tau aja :)), ini lagi mencoba tabah mas -]___-
@ismi: lah kok bisa, kan lagi musim ujan :|
@deden: iya, amin, thx.. buah batu, tau? ayo aja gue mah :))

Deden Senjaya said...

Buah batu gue tau, pantengin grup KK aja, siapa tau bandung ada kopdar lagi.

oomguru said...

pertanyaan gue: "kenapa selalu ada yang narsis di tengah banjir?"

hwekekekkekk :D

Agus Adi Wibowo said...

@deden: oke, kasih tau gue jga ntar lewat twitter..follow twitter gue @agoesuarez
@oom: biar menjadi musibah itu bukan hal yang menyedihkan tetapi bisa mengabadikan suatu momen dalam suatu kenangan:))

yandhi ramadhana said...

buset boker pake plastik :)) buset sempet2nya narsis pas banjir

Muhammad Nopriansyah said...

wkwk boker diplastikin? itu cara paling anti mainstsrem bang!

Agus Adi Wibowo said...

@yandhi: siapa yang boker pake plastik -___-, gak kok..
@muhammad: Iya, tapi gue gak begitu -____- gue di mushola -____-

Aditiya Zamrud said...

Hah? Boker diplastikin? Masih mikir gimana caranya @_@

Agus Adi Wibowo said...

Iyee, baca dulu bro tapinya, jangan liat komentar di atas!

RONALD said...

Bagaimana brooo,,, masih kebanjiran nih???

jangan lupa mampir dilapak ane.... hehe....
Grosir Jilbab Murah Jilbab
Toko Sepeda Listrik Murah
Software Koperasi BMT
Software Kasir Toko
Software Laundry Kiloan
Aplikasi Akuntansi berbasis web

Rian Nurherdian said...

Wkwkwk.. banjir oh banjir :))

Post a Comment - Kembali ke Konten

:)) ;)) ;;) :D ;) :p :(( :) :( :X =(( :-o :-/ :-* :| 8-} :)] ~x( :-t b-( :-L x( =))

Hae. Kok baca doang, sih? Gak komentar, sih? Yaudah, terima kasih ya atas kunjungannya :))

 

About Blog

dinding-gusdi.blogspot.com adalah sebuah personal blog dari sang penulis Agus Adi Wibowo. Berbagai cerita, pengalaman dan hal-hal unik yang lainnya tentang penulis tertuang di sini. Mengenai kehidupan pribadi, hasil pengamatan, tips, jasa, bisnis dan desain grafis untuk memberi warna baru dari isi blog ini. Blog ini berdiri pada akhir tahun 2010, namun akibat ada kendala yang tidak bisa dijelaskan, blog ini akhirnya kembali eksis pada tahun 2012. So, Keep Enjoy :)

Follow This

Commentators